Terakhir

aksi

Kalau kamu tidak bisa menyelesaikan urusanmu sendiri dengan baik, maka kamu akan kehilangan banyak waktu untuk membantu orang lain.

Dimana aku seharusnya sekarang hari ini?

Aku harus menunda waktu makan 1 jam lebih lama untuk menjawab pertanyaan disertai isak tangis itu. Lucu ya, bangun tidur dan merasa sudah merusak semua agenda yang sudah tertata apik dan manis sejak awal bulan. Bertahun-tahun sebelum hari ini aku cukup berhasil membangun pola hidup dinamis, produktif dan mengedepankan humanisme. Meskipun tidak siapapun tahu tentang itu  sepertinya aku cukup sadar untuk memilih sesuatu yang esensial berkaitan dengan diriku sendiri. Dan kemudian waktu berlalu… Aku, kamu dan mungkin mereka berpotensi dan tanpa sengaja mencorengnya dengan janji-janji. Lalu memakluminya hingga semuanya terlihat mudah lagi. Dengan jalan pikiran yang sudah dipermudah itu, berusaha lagi untuk bangun dan merancang step by step untuk mencapai tujuan baru lagi. Aku membayangkan punya tangan dan kaki yang bisa lebih tangguh untuk digunakan berlari lagi, bisa melompat kesana kesini ditengah gentingnya kehidupan orang-orang. Jadi akan selalu ada cadangan tenaga baru untuk menyiapkan lompatan yang lebih jauh. Lompatan yang lebih panjang dan mantap.

Begitu seterusnya.

Tapi apakah akan lebih mudah memulai sesuatu di atas kegelisahan masa lalu yang belum terselesaikan? Sadar nggak sih banyak pilihan yang “wajar untuk dipilih” di atas sesuatu yang lebih esensial? Dan bodohnya aku sering memilihnya.

Lupa sudah berapa tahun aku meninggalkan pola hidup yang dinamis-produktif-humanis.

Kangen.

Memang ya sulit untuk mempertahankan semua itu di tengah kehidupan yang semakin banyak pilihan. Pertemanan bertambah yang akhirnya membuatku bisa melihat lebih banyak orang dengan berbagai pilihan dan karakter. Aku sama seperti mereka, bebas untuk dilihat. Aku masih sama seperti mereka yang tidak perlu punya alasan untuk mengomentari, membuat keputusan, atau membuatku ragu. Aku hanya ingin melakukan. Mungkin itu.

Sisa masa kuliah ini, aku tidak mungkin mengakhirinya sebagaipribadi yang mencla-mencle, plin plan, tidak produktif dan tamparan keras macam penyesalan karena tak punya waktu. Ah basi. Aku tak sedang mencari siapa-siapa sebagai objek pengaduan. Biar kupilih saja diriku perang sendirian, menyaksikan pikiran dan perasaan saling berselisih, sekali lagi sendirian. Mencoba memaksa sekali lagi untuk bangun memulai yang sudah lalu dengan peringatan “ini yang terakhir”

Ini mungkin saatnya. Ini mungkin yang terakhir. Sakit memang, merasa tertampar, keras sekali tapi aku tidak hendak mematahkan semangat siapapun. Tapi sekarang, aku memilih ada di titik ini: berhenti untuk mempercayai siapapun.

Malang, 22 Desember 2016

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s